Monday, December 22, 2008

Rinduku pada Nura....


“Terpulanglah, tapi kalau perlu nanti saya pinjam kereta kawan hantar awak.”
“Tak apa bang, mungkin ayah datang ambil kot, biar Salwa pergi telefon ayah dulu,” ujar
Salwa.
Sudah dua hari Salwa berada di rumah ayahnya, Hilmi terasa sunyi, dia terasa kehilangan,
tambahan pula, Syuhadah tiada bersama. Namun apa daya, kalau tak diizinkan Syuhadah
mengikut ‘Ummi’nya pasti merengek saja dia nanti. Hilmi sudah bosan, hendak keluar kereta
masih di bengkel. Selama dua hari Salwa di sana, sekali pun dia tidak menelefon Salwa,
kalau ada pun Salwa sahaja yang menelefonnya. Hilmi menutup suis televisyen dan berlalu ke
atas, dia ingin melelapkan mata di atas.

Sudah dekat sejam dia bergolek ke kiri, ke kanan, nanum matanya tidak jugak mengantuk,
akhirnya dia bangun ke almari, ingin mencari buku-buku cerita untuk dibaca sementara
menunggu matanya mengantuk. Di bukanya pintu almari, dicapai sebuah buku, tidak menarik
minat, disimpan semula, ditarik buku kedua, jugak tidak berkenan. Dia terpandang sebuah
buku, seperti diari. Mungkin Nura punya, tapi bukankah semua barang-barang Nura aku dah
masukkan ke dalam kotak tempohari, kata hatinya. Diselak buku biru itu, sahlah diari, tetapi
bukan Nura punya tetapi Salwa punya. Tertera nama Salwa Hani. Hatinya meronta-ronta ingin
melihat isi kandungan buku itu.
15 May 2001
Aku diijabkabulkan dengan Abang Hilmi, sesungguhnya, aku tak pernah mengenali siapa dia,
namun dari mak aku tahu, dia baru kehilangan isteri, punya anak yang baru berusia beberapa
bulan aku tak pasti. Kesian aku mendengar, tak dapat aku bayangkan kalau aku di tempat
anak kecil itu, hanya merasa belaian ibu selama seminggu sahaja. Aku tak pasti sama ada
aku menerima Abang Hilmi sama ada simpati atau kerana emak, entah yang pastinya aku
yakin takkan emak akan membuat pilihan yang silap. Moga aku bahagia dengan pilihan aku
ini.
Hilmi membuka lagi….
15 June 2001
Genap sebulan kami bernikah, tapi aku sedikit kecewa aku masih lagi seorang dara. Apalah
yang diharapkan oleh seorang isteri dari sebuah perkahwinan? Semestinya aku mengharap
sebuah rumah tangga yang bahagia, dan diberi belaian oleh seorang suami. Tapi tidak bagi
aku, aku tidak merasa semua kenikmatan berumah tangga. Aku kena faham, Abang Hilmi
masih sayangkan arwah isterinya, tapi kini, dia punya aku, kenapa dia tak boleh terima
hakikat ini. Tak apalah, baru sebulan, Insya-Allah aku akan terus berdoa, mudah-mudahan
aku tabah….
Hilmi mula diserang perasaan bersalah… diselak lagi. Helaian demi helaian dibaca..
15 November 2001
Hati aku sedih yang teramat, aku sabar menanti Abang Hilmi pulang, aku dah siapkan baju
untuk pulang ke rumah mak, aku rindu mak, aku rindu adik-adik, aku rindu ayah. Tetapi
Abang Hilmi tak mau balik, tetapi dia izinkan aku balik. Apalah ertinya punya suami tetapi
tidak bersama seroang isteri.. apalah erti aku jadi isteri kalau meninggalkan suami. Tapi
akhirnya bila mak Abang Hilmi marahkan dia suruh balik juga, aku rasa bersalah sangat, aku
rasa aku tak patut ajak dia balik, tetapi Abang Hilmi ikut permintaan mak, dia bawak aku dan
Adah balik, Tuhan saja yang tahu, dua hari di rumah mak aku gembira atas ‘kebahagiaan’
kami walaupun hanya kepuraan sebenarnya.
17 November 2001
Sesuatu yang amat tidak terduga berlaku, kami kemalangan, tapi syukur kepada Ilahi, kami
tidak parah, sekadar luka-luka kecil, cuma Abang Hilmi agak teruk sebab dia terjun semasa
kereta hampir menjunam ke tepi belukar, tapi aku memeluk Adah dan terjun semasa dia cuba
memeperlahankan kenderaan, kami terpelanting tepi jalan, nasib baik berumput tebal. Allah
sering menguji aku, aku cuba menjaga abang Hilmi dengan baik dengan harapan dan doa
semoga terbuka hatinya menerima aku sebagi isterinya, aku betul-betul terluka, aku sedih dan
pilu hanya Tuhan saja yang tahu hati aku, tapi aku kena tabah. Kepada siapa aku hendak
curahkan? Takkan dengan mak? Mana mungkin. Berdosa seorang isteri menceritakan hal
rumah tangganya. Ya, Allah tabahkan hatiku, bukakanlah hati Abang Hilmi menerima
kehadiranku.
Hilmi terpaku, rasa bersalah teramat menyerang hatinya. Dia ingat betapa setianya Salwa
menunggunya saban hari di hospital. Balik rumah, dia hanya tidur di lantai beralaskan tilam
kecil, dia senang lenang tidur di atas katil. Kejamkah aku? Kata hatinya. Tangannya sengal
tak mampu menyuap makanan, tangan Salwa lah yang menyuapkan makanan ke mulutnya.
Hendak ke bilik air, berpapah dia bersusah payah dengan kudrat wanita membawa Hilmi ke
bilik air. Tengah malam Hilmi mengerang kesakitan, Salwa tetap setia berjaga,
menenangkannya, menyapu ubat, membawakan air. Tetapi apa balasan Hilmi terhadap
perempuan bergelar isteri itu. Dia rasa berdosa. Dia tidak patut memperlakukan Salwa
sedemikian. Dia telah membuat keputusan. Dan dia tidak sabar menunggukan Salwa balik.
Salwa pulang dihantar oleh ayahnya, berlari-lari Syuhadah mendapatkan papanya. Hilmi
meggomol anak kecil tu, gembira sekali. Dia memandang Salwa penuh erti. “Pergilah simpan
beg tu dulu Salwa, nanti boleh kita minum sama-sama, mak dah buatkan minum petnag
tadi,"” kata mak Hilmi.
Hilmi terus memandang Salwa tanpa bicara. Dia melihat perempuan yang sungguh murni
hatinya dengan pandangan yang sayu dan rasa bersalah.
Selepas makan malam, Hilmi memanggil Salwa ke atas, dia ingin menyampaikan sesuatu
kepada Salwa. Salwa berdebar-debar. “Kenapa abang panggiil Wa?,” tanya Salwa.
“Salwa, saya ingin berbincang sesuatu mengenai hubungan kita ni, saya bersalah selama ini
kepada awak, saya pentingkan diri sendiri, saya tidak pernah hiraukan awak, saya tidak adil,
saya mengambil awak sebagi isteri, tetapi saya mengabaikan awak. Saya tidak
memperlakukan awak seperti seorang isteri, seperti mana isteri-isteri lain dapat dari seorang
suami. Saya minta maaf, tapi awak kena faham, saya pernah kehilangan insan yang amatamat
saya sayang, sukar hati untuk menerima pengganti Nura, saya berharap awak faham,”
ujar Hilmi.
Dia menarik nafas panjang, dan melepaskan sebuah keluhan kecil. Salwa yang dari tadi
duduk di birai katil hanya mula bersuara. “Tak apa, bang saya faham, abang perlukan masa,
saya faham, kalau saya pun mungkin lebih teruk dari apa yang abang alami, Insya-Allah saya
tidak pernah menyesal atau tersinggung,” ujar Salwa denagn penuh kelembutan. Gadis ini
sentiasa berhati-hati dalam tutur katanya, itulah yang dikagumi Hilmi.
“Tapi saya tidak patut buat begitu, saya kejam namanya, saya tidak boleh berterusan
memperlakukan sedemikian, saya telah berfikir semasak-masaknya, mungkin jalan terbaik,
biarlah saya melepaskan awak kerana saya tidak sanggup untuk mendera perasaan awak
lagi, awak carilah insan lain yang boleh membahagiakan saya. Saya tidak mahu terus berlaku
zalim dan diburu rasa berdosa berpanjangan,” Hilmi meluahkan.
Salwa tenang, matanya bergenang, Hilmi terus diburu rasa bersalah.

1 comment:

Mizah said...

hahha..pjg gak cite nih..ni mesti ade sambungan lg..isk3..cerpen ke novel??